Tips Cepat Hamil – Cukup Istirahat

Ibu Hamil harus beristirahat cukup

Hal kecil semacam ini bagi sebagian orang tidak dihiraukan dan bahkan tidak diperdulikan padahal dengan kita tidur dengan cukup maka tubuh akan terjaga dengan seimbang dan metabolisme dalam tubuh akan bekerja dengan tepat. Jika Anda menginginkan hadir momongan dalam kehidupan Anda sebaiknya Anda tidur dengan cukup dimalam hari.

TAPI Tahukah Anda?

Mendapatkan tidur yang cukup adalah sama pentingnya dengan diet dan olahraga. Jadi, tidak pernah kompromi pada tidur malam yang baik. Pasangan yang ingin meningkatkan kesuburan dibanjiri dengan nasihat. Beberapa diminta untuk makan beberapa jenis makanan biji-bijian utuh, buah-buahan dan sayuran, rempah-rempah, produk susu, dll. Baca juga tips untuk meningkatkan kesuburan.

Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh Yayasan Nasional Sleep (NSF), sebuah organisasi nirlaba di Amerika Serikat, sekitar 70% orang Amerika kekurangan tidur yang memadai. Penelitian lebih lanjut mengungkapkan bahwa wanita dalam kelompok usia 30-60 tidur selama sekitar enam setengah jam, yang kurang sebagai durasi tidur pada wanita harus bervariasi antara 7 sampai 9 jam.

Bagaimana Tidur Mempengaruhi Kesuburan?

Istirahat Saat Kehamilan

Kurang Gairah 53k5 dan kesuburan adalah beberapa efek samping yang paling umum dari kurang tidur. Ketidakseimbangan hormon telah terlihat pada wanita dengan pola tidur terganggu. Tidur memainkan peran penting dalam mengatur leptin, hormon yang meningkatkan ovulasi. Durasi tidur mempengaruhi tingkat leptin. Jadi, ketika perempuan tidak mendapatkan cukup tidur, tingkat leptin menurun, yang menekan ovulasi, pada gilirannya, menyebabkan masalah kesuburan. Ovarium tidak bekerja dengan baik tanpa adanya leptin yang memadai, yang dapat menyebabkan kesulitan dalam mendapatkan hamil.

Progesteron, hormon folikel merangsang (FSH), dan estrogen adalah beberapa hormon lain yang terkait dengan kehamilan yang juga menurun akibat kurang tidur. Baca juga posisi tidur untuk ibu hamil.



Selain itu, perempuan yang melakukan kerja shift malam menghadapi masalah kesuburan. Bekerja shift malam biasanya menyebabkan gangguan pada siklus menstruasi, yang dapat membuat sulit untuk hamil. Bahkan, satu studi menunjukkan bahwa secara konsisten bekerja dalam shift kuburan tidak hanya memiliki dampak negatif pada periode wanita, tetapi juga meningkatkan risiko keguguran. Kurang tidur juga dapat berpengaruh negatif terhadap kesuburan pria.

Pria dengan kebiasaan tidur yang buruk cenderung memiliki masalah dengan, dalam kehidupan 53K5  mereka. Ini adalah fakta diketahui bahwa jumlah sperma dan kualitas memainkan peran penting dalam mempengaruhi kesuburan pria. Mengarungi tantangan sehari-hari, orang-orang sering mengabaikan kebutuhan tubuh mereka dari tidur yang tepat, yang dapat mengurangi Jumlah sperma mereka, pada gilirannya, mengurangi kesempatan mereka untuk menjadi ayah. Hal ini terbukti dalam penelitian terbaru yang dilaporkan dalam American Journal of Epidemiology.

Studi ini jelas membentuk hubungan antara kurang tidur dan jumlah sperma rendah. Ini mengumpulkan sampel semen lebih dari 900 orang untuk analisis sperma, dan survei kuesioner juga dilakukan mengenai kebiasaan tidur mereka. Penelitian ini menemukan bahwa peserta yang paling kurang tidur, menunjukkan penurunan jumlah sperma sebesar 29%, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang memiliki pola tidur yang lebih baik.



Secara keseluruhan, pasangan yang berjuang untuk hamil ketika mereka tidak mendapatkan cukup tidur. Maka kemungkinan untuk hamil sangat sulit, mengatur waktu untuk tidur sangat penting untuk meningkatkan kesuburan. Tidur yang cukup mungkin saja salah satu pengobatan infertilitas yang tepat untuk meningkatkan kesempatan Anda memiliki bayi.

233 kali dilihat, 7 kali dilihat hari ini


Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!